}

31/01/2013

FLASHBACK

Inget kan waktu aku sakit terus kamu jenguk kerumah dan bawain es krim? Ibu ngomel-ngomel “Wong lagi sakit kok dibawain es krim” hihi... padahal kan aku yang minta dibawain es krim sama kamu, eh malah jadi kamu yang dimarahin.


Inget juga kan waktu aku sok-sokan bereksperimen di dapur bikin resep baru dengan cara modifikasi es krim, buah strawberry, roti tawar, dan segala macem bahan gak jelas? Dapur rumah kamu berantakan. Tapi hasil eksperimenku kamu bilang enak!
Heem… Aku curiga. Kamu jujur atau cuma nyenengin aku ya? Hehehe…


Inget juga nggak waktu aku ngambek, jurus terampuh kamu adalah peluk aku dari belakang terus ngasih es krim vanilla kesukaan aku? Sambil bilang, “Nih liat, es krim vanilla kayak gini aja manis banget kalo dimakan. Masa kamu kalah manis sih? Cemberut ngambek gitu. Jelek ah!”
Duuuuh….. Gimana aku gak luluh coba. Saat itu aku cuma bisa cubit dan pukul kamu. Uuuuh…sebel! Tapi entah kenapa rasa sayang dan cintaku terus bertambah.


Ohya, inget nggak waktu motor kamu mogok pas jemput aku pulang sekolah? Aku kesel, bĂȘte, sebel campur aduk jadi satu. Gimana nggak kesel coba, udah siang hari bolong, panas-panas, motor mogok dan aku suruh dorong juga gitu??
Kamu dengan sabarnya bilang, “Yaudah sayang kamu tunggu di warung itu. Beli es krim vanilla ya biar ademan dikit, biar ngomelnya ilang juga. Biar aku yang dorong motor cari bengkel nanti aku jemput lagi disini”
Aku nurutin perkataan kamu, walaupun bete.


Inget kan waktu kita liburan ke Pulau Seribu.
Kita duduk berdua menikmati senja ditepi pantai, kamu genggam tangan aku, menatap mataku lalu bilang, “Aku harap kamu sabar nunggu aku mapan dan ngelamar kamu. Aku janji secepatnya bakal balik ke Jakarta dengan kerjaan yang bagus, ngelamar kamu dan nikah. Luar kota ga seberapa jauh dibanding luar negeri. Aku janji.”
Aku cuma bisa tersenyum kecil dan mengangguk. Kamu cium kening aku dan tanpa kamu tahu airmataku menetes karena nggak rela ngelepas kamu pergi.




Sekarang, aku ada disini.
Di depanmu.
Bukan untuk tersenyum bahagia mengucapkan ‘janji bahagia’ sehidup semati.
Tapi untuk tersenyum pahit mengucapkan ‘selamat berbahagia’ untuk dirimu dan juga istrimu.
Ya. Istrimu.
Dia.
Wanita lain yang baru kau kenal satu bulan, yang tentu saja bukan diriku.
Karena kini, tak ada lagi KITA seperti dulu.

Ingin rasanya aku cepat-cepat pergi dari tempat itu. Berusaha pergi tanpa derai airmata lagi. Menghapus kenangan akan janjimu yang palsu.








Flash Fiction by Amanda Desty Yunistyani
(Bukan Kisah Nyata)

26/01/2013

ROSE


My mom gave her dress to me. So happy. Ibuku zaman dulu ukuran tubuhnya nggak beda jauh dari aku ternyata. Hihi... 
All of pictures take by Anggun Ratna Malini










See You On My Next Post!

With love,






FASHION OF BESTFRIENDS 2

me and my bestfriend, Istiqomah
blazer | flower dress | tight | sunglasses | cardigan | paisley dress | blue hijab | necklace | belt





See You On My Next Post!

With love,







25/01/2013

Casual Feminimalis

Casual style for hangout. Walaupun casual dan terkesan santai, namun tetap menampilkan kesan feminim.

black inner | cardigan knit | rainbow necklace | belt | bracelet - Nine10 Shop | skinny jeans | bag - Chloe | wedges



“A girl should be two things: classy and fabulous.” ― Coco Chanel


“I love new clothes. If everyone could just wear new clothes everyday, I reckon depression wouldn’t exist anymore.” 
Sophie Kinsella



“Fashion is not something that exists in dresses only. Fashion is in the sky, in the street, fashion has to do with ideas, the way we live, what is happening.” 
Coco Chanel






See You On My Next Post!

With love,