}

18/07/2017

Menikmati Kesejukan Kemit Forest

Beberapa minggu yang lalu bertepatan dengan libur hari raya Idul Fitri aku ikut ibu dan ayahku mudik ke tempat Eyang aku (tempat kelahiran ibuku) di Jawa Tengah tepatnya di Kecamatan Sidareja, Kabupaten Cilacap.

Di sana aku diajak sepupu aku si Bagus ke objek wisata yang katanya baru-baru ini ngehits di Sidareja. Nama lengkapnya Wana Wisata Kemit Forest Education. Aku juga baru denger namanya, karena setiap aku liburan di rumah Eyang juga nggak pernah tahu ada objek wisata bernama Kemit Forest.

Kemit Forest berada di Desa Karanggedang, Kecamatan Sidareja, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah. Wana Wisata ini ternyata sudah dikelola oleh Perum Perhutani KPH Banyumas Barat bersama dengan LMDH Giri Mulya.
Buat yang mau kesana, bisa menuju ke arah Sidareja dari Karangpucung atau Wringinharjo. Kalau bingung bisa tanya ke warga setempat ya.

Menurut info dari Bagus, Kemit Forest ini merupakan kawasan perbukitan dengan hutan pinus. Kalau mendengar tentang perbukitan terlintas pikiran "paling nggak jalannya harus menanjak kan ya". Ternyata benar, jalan menuju kesana memang harus menanjak. Untung saja aku naik motor. Nggak sanggup lah kalau jalan kaki. Hehehe. Lokasi Kemit Forest juga memang lumayan dekat sih dengan rumah Eyang aku.

Tiket masuknya Rp. 5.000 dan biaya parkirnya Rp. 2,000 (kendaraan motor).





Sampai disana, kami disambut dengan hijaunya hutan, hamparan rumput luas, pemandangan pohon-pohon pinus dan tentu saja hawa sejuk yang masih sangat alami. Nggak ada deh yang namanya polusi kayak di Jakarta :p







Datang ke sebuah tempat wisata kurang lengkap dong kalau nggak foto-foto. Nah... Di Kemit Forest juga disediakan spot-spot untuk berfoto atau berselfie. Spot-spot itu memudahkan kita untuk mendapatkan foto dengan latar belakang pemandangan.














Di Kemit Forest juga ada jembatan berwarna merah untuk spot berfoto. Untuk bisa naik ke jembatan ini pengunjung diharuskan membayar lagi sebesar Rp. 2.000.




Di Kemit Forest kita juga bisa bersantai duduk-duduk dan mengobrol atau sambil memesan makanan di warung-warung yang ada di sana. Kalau datang kesana jangan lupa untuk mencoba tempe mendoan khas sana. Disajikan dengan cabe rawit. Dimakan pas masih hangat. Duh... Bakal nambah bolak-balik kalau aku sih. 

Kemit Forest ini cocok banget buat kamu yang ingin liburan melepas penat dan juga melepas lelah karena crowded serta polusinya kota besar. Hawanya yang sejuk bikin kamu betah berlama-lama di Kemit Forest. Tapi selalu ingat untuk nggak nyampah di sana dan jaga kebersihan yaaa.




Jadi, kapan kamu mau berkunjung ke Kemit Forest? 







See You On My Next Post!

With love,









61 comments:

  1. Wah dicilacap sidareja ada kemit forest tah, boleh lah kalo nanti ke cilacap lagi mampir kesitu..

    kelihatannya sejuk, seger seger :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa. Emang kakaknya domisili mana? Dekat dengan Sidareja atau Cilacap?

      Delete
  2. Aduh, kayaknya cocok buat camping santai deh ini. Sejuuuk bangeeet keliatannya :3

    ReplyDelete
  3. adem bener tempatnya, murah juga biaya masuknya lumayan ini buat wekednan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya biayanya termasuk murah bisa banget ngajak keluarga besar piknik di Kemit Forest.

      Delete
  4. Kayanya sekarang kebon pinus mostly disulap jadi obyek wisata gini ya manda? Jadi setiap daerah punya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa Erny. Udah banyak banget objek wisata hutan pinus yang modelnya macem gini. Aku juga udah ke beberapa hutan pinus di beda beda daerah yang modelnya kayak gini. Yg jd icon adalah tempat selfie. Hihi

      Delete
  5. Mandaaa itu bagus banget pemandangannya. Duhhh semoga ada kesempatan ke sidareja, pengen explore tempat wisata di Indonesia

    ReplyDelete
  6. Kapan ada waktu dan uang heheheheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak domisili mana kah? deket sama sidareja nggak kira2?

      Delete
  7. Gue baru tau beb kalo di Cilacap ada begituan, udah berapa kali ke sana cuma main ke daerah yang ada penjaranya doang itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue baru tau beb kalo lo pernah ke cilacap.. eh anyway.. ngapain ke nusakambangan?

      Delete
  8. Wuiiiihhh keren banget mba.. tampak adem dan hijau banget.. itu ada pemandangan sungai atau air laut itu ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sungai sama laut ga ada mas tom.. hanya hutan dan pegunungan aja yg nampak dari jauh

      Delete
  9. sekarang lagi musim ya tempat wisata yang menyediakan tempat foto yg instagramable sebagai daya tarik
    keren mba foto fotonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa lagi musim hutan dengan tempat selfie selfie gitu.. terkesan mirip mirip sih ya tapi tetep sih ada bedanyaa hihi

      Delete
  10. Mirip sama hutan pinus Imogiri ya kalo di Gunung Kidul. Minus jembatan merah lucu-lucu itu :D.
    Mbak Manda, kok ndak ada foto full jembatan merahnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mirip imogiri tapi menurut aku masih lebih rapet hutannya di imogiri dan di imogiri lebih "hutan pinus banget"

      iyaak lupa foto jembatannya full :(

      Delete
  11. Wah, lumayan deket ya sama Banyumas. Banyak saudara saya di Banyumas, Purwokerto.
    Jadi pengen ke sana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa dekat sama banyumas dan pwt.. asik buat rekreasi sama saudara saudara mbak di sana

      Delete
  12. Waaa... Jadi fokus liatin foto modelnya..

    Viewnya cakep..

    ReplyDelete
  13. mark nih! kemarin mudik jg ke cilacap mba, salam kenal ya. Baru tahu ada kemit forest ada tempat rekreasinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. looooh deneng rika wong cilacap? hahaha
      iya mbak omith salam kenal juga.. kapan kapan sempetin kesana deh ini juga baru ngehiiits sih tempatnya.. sama ada satu lagi namanya Julang Ngadeg Penyarang Hill di dket Kemit juga

      Delete
  14. Foto-fotonya bagus dan instagramble. Tempat yang indah, tapi masih dengan harga tiket masih yang terjangkau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap! harga tiketnya masih terjangkaaau bangets

      Delete
  15. Kak itu poto yang dipapan bentuknya hati yg utuh enggak?? (≧▽≦)
    Soalnya hatiku tinggal separo, sisanya digondol mantan, muahahahaha


    Viewnya bagus, tapi kenapa potonya cula secuil :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh curhat banget lagi nih pir? Kamu kayaknya musti ke Kemit Forest sama mantan deh. Eh :))

      Delete
  16. What? Dgn tiket semurah itu tp pemandangan indah banget...ga rugi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap. Ga rugi banget buat refreshing dari penatnya ibukota yaa mbak

      Delete
  17. Murah meriah ya.. Bawa se kampung jg ga bakal bankrut..

    Cm 5000 rupihlah, btw disini boleh piknik gitu ga? Gelar tiker diantara hutan pinus..

    #emakemaksukapiknik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah yoi banget mba fiiik. Ajak keluarga besar piknik disiniii

      Delete
  18. pemandangannya sejuk banget kak.. di sana keliatannya masih sepi gitu ya, enak buat ngadem sambil makan tempe mendoan khasnya juga nih, cabe rawitnya yang banyak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa adem mba. Ada tempat wisata satu lagi sih yg mirip sini dan deket juga sama Kemit Forest.. Namanya Julang Ngadeg Penyarang Hill. Adem juga disitu karena konsepnya hutan gini juga

      Delete
  19. Keren tempatnya. Sepertinya belum terlalu ramai ya mba? Atau krn pas datang saat bukan hari liburan?
    Bisa tu kalau ke Cilacap kapan2 mampir TFS infonya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena ini tempat wisata baru jadi masih belum ramai banget. Tapi enak sih mbak jadi kalau mau foto foto gak bocoooor hehe...

      Delete
  20. Kemit forest, kukira hutan lebah. Di kampungku ada namanya lebah kemit, gedhe gitu Mbak. Ternyata hutan pinus yg ademmmm. Suka dg jembatan merahnya. Baru tahu jg ttg hutan ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebah kemit? aku baru denger mbak ada yaa haha.. daerah mana tuh?
      aku malah jadi terngiang ngiang kermit terus sih.. kermit kodok :)))

      Delete
  21. Anti polusi, sejuk dan murah meriah. Cocok buat melepas penat

    ReplyDelete
  22. bukan mbok, suami yg cilacap hehe. kapan pas ke sana gw info yak. ya kali pas mudik jg ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. oke deeh cyin.. eh suami lo di cilacapnya banget ya? kalo eyang gue ga cilacapnya sih.. tapi sidareja.. lumayan sih jaraknya

      Delete
  23. pemandangan perhutanan yang sangatlah bagus dan masih hijau banget cocok untuk menjadi destinasi waktu liburan kita disana. Apalagi harga tiketnya pun sangatlah murah banget bisa sekeluarga berlibur disini nih sekalian refreshing akibat banyaknya pekerjaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa enak piknik ramai ramai di sana kak. Jadi kapan kakaknya main kesana? Haha

      Delete
  24. Viewnya enak banget ya... mudah2an ada jodoh mampir ke kawasan ini, karena dari Semarang masih bisa ditempuh dalam beberapa jam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa kak dari semarang lumayan lah yaa. Semoga bisa kesampean kesana yaaa.

      Delete
  25. Viewnya enak harganya murah, bnyak spot untuk foto asyik neh

    ReplyDelete
  26. Foto terakhir itu...gaya andalan banget yaa, Manda...

    Dan seriuuss...
    Viewnya keren banget!

    Jadi inget film Dawson's creek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahaha Mbak Lendyyyyy kujadi maluuuu. Kayaknya langganan bgt yaah foto angkat satu kaki gitu 😂😂😂

      Film dawson's creek? Mmm.... *langsung gugling*

      Delete
  27. Belum pernah ke Kemit Forest. Langsung deh pengen berharap bisa ke sana. Slaam kenal ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik mba untuk piknik sama keluarga di sana. Hehe.

      Salam kenal juga mba alida ;)

      Delete
  28. wah, segar ya pemandangannya serba hijau :)

    ReplyDelete
  29. Cantik pemandngannyaa. Biki mata fress
    Good info thank you

    ReplyDelete
  30. Aku td siwer bacanya kermit forest :p.. Hahaha udh mikir, duuuh apa banyak kodoknya ya di sana :D. Trnyata kemit toh mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku waktu baca plang papan di sana juga sekilas kermit loh haha padahal dari awal udah dikasitau kalo mau berkunjung ke Kemit Forest.

      Delete
  31. foto-fotonya kece banget kak, apalagi yang ada di jembatan merahnya..

    ReplyDelete