}

29/01/2012

"CIMON"



            Ya. Cimon alias Cinta Monyet. Memang kedengarannya lucu, tapi itulah yang dulu pernah aku alami.
            Memori itu terulang dalam pikiranku. Saat aku mengunjungi rumah Eyang di daerah Cilacap, Purwokerto untuk menghabiskan sisa liburanku. Aku sedang melihat-lihat foto yang dipajang di sana. Banyak sekali foto masa kecil ku. Tiba-tiba mataku terpaku pada salah satu foto yang dipajang di atas televisi. Foto dua orang anak kecil. Laki-laki dan perempuan. Anak lelaki tersebut sedang merangkul bahu anak perempuan itu sambil tersenyum bahagia. Siapa mereka ? Mereka adalah aku dan teman TK ku yang bernama Adit.
            Entah dapat dibilang Cimon atau bukan yang jelas sejak TK aku dan Adit saling menyukai. Adit pernah bilang bahwa ia suka padaku. Tapi aku hanya tertawa saja mendengarnya. Dalam hati, aku juga menyukai Adit karena dia lucu dan baik padaku.  Karena kami satu kelas, kami sering main bareng, makan bareng, belajar bareng dan jalan-jalan bareng. Kebetulan Eyang dan Mama Adit juga dekat. Tante-tante ku sering menggodaku, dengan mengatakan bahwa aku pacaran dengan Adit. Karena masih umur 3 tahun, aku tak mengerti apa itu pacaran.
Sampai pada suatu waktu, Adit lulus TK dan melanjutkan ke Sekolah Dasar, sedangkan aku masih duduk di bangku TK karena umurku masih terlalu kecil untuk masuk SD.
            Pada awalnya, kami masih sering main bareng. Adit juga masih sering main kerumah Eyang. Saat aku ulangtahun, Adit selalu datang dan membawa kado yang sangat kusuka.
            Setelah  aku lulus TK dan akan melanjutkan SD di Jakarta karena aku diambil oleh orangtuaku. Aku memang diasuh oleh Eyang karena orangtuaku sibuk bekerja sehingga aku dititipkan. Di rumah Eyang aku sangat senang, karena aku memiliki banyak Tante dan Om yang semuanya baik padaku. Maklum, aku adalah cucu pertama Eyang, jadi mereka sangat senang akan kehadiranku diantara mereka. Selain itu, aku juga punya teman yang sangat perhatian, Adit.
            Saat aku akan pindah ke Jakarta, Adit sama sekali tak datang untuk menemuiku. Atau sekadar mengucapkan salam perpisahan. Sampai saat ini aku tak tahu kabarnya,dan dimana ia tinggal. Aku berfikir mungkin Adit sudah pindah entah kemana.
«
   “Dooor…..Hayo ngelamun sambil ngeliatin foto kak Adit” teriak Dian, sepupuku yang mengagetkan lamunanku.
   “Ya ampun Dian. Ngagetin aku aja” kataku sambil mencubit Dian.
   “Cie cie…Pacar kecil kak Adit” Dian mulai menggodaku.
            Tiba-tiba aku merasa sangat rindu pada Adit. Aku akan coba tanya pada Dian. Siapa tahu dia tahu keberadaan Adit sekarang.
   “Kamu tahu sekarang kak Adit tinggal dimana, terus kelas berapa? Mukanya gimana sih? Udah lama banget kak Risty gak ketemu dia dari semenjak TK” pertanyaan bertubi-tubi muncul dari mulutku.
   “Yaelah mana Dian tau. Ntar Dian tanya sama Eyang aja ya” jawab Dian seraya bangkit menuju dapur.
   “Eh jangaaaannnn…gak usah ditanya. Tadi aku cuma iseng aja kok nanya sama kamu” seru ku sambil mengejar Dian.
Tapi Dian sudah terlanjur menanyakannya pada Eyang.
Eyang menjawab sambil tersenyum, “Iya Eyang tau kalau Risty kangen sama Adit. Itu wajar kok. Kalian kan teman dari kecil. Nanti sore kamu kerumah Adit aja. Eyang gak punya nomer teleponnya. Nanti Kang Imin yang akan anter Risty. Dia tau rumahnya kok. Eyang lupa rumahnya”
   “Oke deh makasih Eyang” kataku sambil tersenyum malu.
«
            Sore hari, aku mengajak Ibu kerumah Adit. Tapi ternyata Ayah menawarkan untuk mengantar. Dua adik sepupuku, Dian dan Dika juga minta ikut. Parahnya lagi Ayah mengajak Eyang ikut juga (lho kok kayak mau besanan ya…hehe)
Akhirnya aku berangkat ditemani Ibu, Ayah, Dian dan Dika kerumah Adit. Tentu saja dengan Kang Imin sebagai penunjuk jalan.
            Di sepanjang perjalanan jantungku berdegup kencang.
   “Ih aneh banget deh pake deg-degan segala” kataku dalam hati. Tapi aku berusaha bersikap tenang dan terlihat biasa saja.
            Dua puluh menit perjalanan kerumah Adit terasa lama sekali bagiku. Akhirnya sampai juga di sebuah rumah dengan pekarangan luas. Itulah rumah Adit.
   “Udah nyampe dek Risty, Kang Imin masih harus ngangkatin padi nih. Jadi Kang Imin pulang duluan ya” kata Kang Imin padaku.
   “Oh iya Kang. Makasih ya udah mau nganterin” jawabku.
            Ibu mengetuk pintu dan mengucapkan salam. Keluarlah seorang pria dari dalam rumah yang ternyata Bapak Adit.
   “Wah ini Risty temen TK Adit ya. Tapi Adit baru aja pergi sama Ibunya kerumah saudara. Nanti malam mungkin baru pulang” kata Bapak Adit.
Kontan aku langsung diam. Kecewa karena tidak bisa bertemu Adit.
Orangtuaku terlibat obrolan singkat dengan Bapak Adit. Aku hanya diam saja. Sepintas aku melirik sebuah foto yang dipajang di lemari di sudut ruangan. Ah…foto yang sama dengan yang ada dirumah Eyang. Foto Adit dan aku.
            Hari semakin sore. Ayah pun berinisiatif mengajak pulang. Sebelum pulang aku meminta nomer hp Adit dan menitipkan salam pada Adit.
   “Iya saya pasti akan kasih tahu Adit kalo Risty kesini” kata Bapak Adit.
«
            Malamnya, aku sms Adit. Ternyata dia sudah tau kalau aku akan sms dia. Aku senang sekali, ternyata Adit masih ingat padaku.

   Mana mungkin Adit lupa sama Risty.Kirain Risty yg lupa sm Adit. Adit pengen hubungin km tp gak tau no. tlp km. Adit bingung gmn caranya buat ketemu sama km. Minggu kemarin Adit ke Jkt, tapi kan Adit ga tau rumah Risty. Maaf ya kemarin waktu Risty kerumah Adit ga ada

Oh My God… Balesan sms Adit bikin aku deg-degan. Jari jemariku mulai lincah mengetik sms balasan untuk Adit.
   Iya. Risty tuh pengen banget ketemu km. Besok bisa main kesini ga ?
3 hari lagi Risty pulang ke Jkt.

            Aku tak sabar menunggu balasan dari Adit. Hp terus menerus kugenggam.
Tiba-tiba…      beep…beep…beep...beep...

   Yaudah besok Adit main ya.km jangan kmana2. night Risty ;)

   “Yeeeessss….” aku berteriak sampai Dian terbangun dan kesal karena aku mengganggu tidurnya.
«
            Keesokan hari nya aku menanti Adit yang katanya akan main kerumah Eyang. Dia bilang akan datang pagi. Tapi kutunggu-tunggu tidak ada tamu yang datang untuk bertemu denganku. Paling-paling hanya tukang jamu yang memang setiap harinya datang untuk mengantarkan jamu pesanan Eyang.
            Aku berfikir mungkin Adit akan datang sore nanti. Tiba-tiba Hp ku bergetar. Adit meneleponku.

   “Risty maaf ya aku ga bisa main hari ni, aku lagi anter Ibu. Mungkin besok ya” suara Adit dari seberang sana.
   “Oke. gapapa kok. Bener ya besok dateng.Aku udah mau balik ke Jkt. Aku takut ntar gak bisa ketemu” jawabku.
«
            Esok hari saat aku sedang duduk-duduk santai dengan Dian dan Dika, ada sms dari Adit yang isinya…

   ris, aku abis nabrak orang. ni lagi di kantor polisi. maaf aku ga bisa kerumah km..

            Aku kaget dan bergegas menelfonnya.
   “Adit, km gak apa-apa? Gak ada yang luka? Terus orang yang ditabrak gimana? Kamu lagi di kantor polisi sama siapa?” beruntun pertanyaan kulontarkan pada Adit.
   “Adit gak apa-apa Risty. Nanti malem aja ya aku telepon kamu lagi. oke”
klik… Telepon ditututup…
            Huh…dalam hatiku kesal dan kecewa. Pasalnya, besok aku akan pulang ke Jakarta. Jangan sampai aku tak bisa bertemu Adit lagi. Karena momen ini sangat tepat. Mumpung aku sedang liburan dirumah Eyang.
«
please !! besok aku pulang. jam 11 siang aku berangkat. km kesini ya sebelum aku pulang. aku pengen banget ketemu km.
Send
           
Lama... Sampai malam tak ada balasan dari Adit. Aku lelah menunggu sms nya dan akhirnya aku tertidur.
   Esok paginya, saat bangun tidur aku buru-buru menelepon Adit.
   Sial !
   Nomernya tidak aktif. Aku kirim sms berkali-kali pun percuma.
   Kecewa. Sangat kecewa.
            Saat keluargaku beres-beres dan bersiap-siap untuk pulang, aku malah tidur-tiduran. Sampai ayahku berteriak, “Risty…..masukin tasnya dong ke bagasi. Masa kamu gak bantuin. Kita bawa oleh-oleh banyak banget nih”
Aku bangun dan mengangkat tas dengan enggan.
Ibu heran melihatku dan bertanya, “Kok lesu? Jadi pulang gak nih?”
   “Adit mau kesini. Tapi ditelpon ga aktif” jawabku lesu.
   “Oh jadi gak mau pulang gara-gara itu. Kok gak bilang dari tadi kalo Adit mau kesini? Kalo gitu kita pulang nya malem aja” ayah menimpali.
   “Ah bodo amat lah. Dia aja yang ga niat kali” aku berkata dengan kecewa.
            Akhirnya mobil pun meluncur menuju kota Jakarta meninggalkan kota Cilacap. Sepanjang perjalanan aku menangis.
Kecewa. Sangat kecewa karena seorang Adit. Kenapa dia tidak memberi kabar. Malah mematikan hpnya.
            Saat tiba di Jakarta, tiba-tiba Adit sms aku dan berulang kali meminta maaf karena tidak bisa bertemu denganku. Dia mengatakan bahwa tetangganya meninggal dan dia repot bantu-bantu disana. Aku hanya menjawab singkat smsnya dan aku bilang tidak apa-apa. Dia terus-menerus sms dan meneleponku. Tapi tidak pernah aku balas dan angkat teleponnya.
«
            Sudah lama aku tidak lagi contact-contact dengan Adit. Sampai pada suatu hari, ada sms yang isinya mengabarkan bahwa Adit sedang ada di daerah Kali Deres. Dia ingin sekali bertemu denganku dan menanyakan alamat rumahku.
Aku sangat kaget. Sekaligus senang karena aku akan bertemu dengan Adit. Tapi aku khawatir kalau ia akan mengecewakanku lagi.
   “Adit janji ga bakal kaya waktu itu lagi. Adit ngerasa ada perasaan sayang sama Risty” begitu katanya waktu Adit telepon aku.
   “oke.Risty pegang janji kamu” jawabku.

            Ternyata Adit benar-benar menepati janjinya. Beberapa minggu setelah itu, kami akhirnya bertemu, jalan-jalan dan bersenang-senang. Tidak terasa waktu semakin sore. Dan kami memutuskan untuk pulang. Sebelum pulang Adit mengatakan sesuatu yang tak disangka-sangka.
   “Risty, kamu tahu kalo sebenernya aku sayang banget sama kamu. Aku cinta kamu. Aku mau kamu jadi pacar aku. Boleh? Please...please... Risty mau kan terima Adit?”
            Aku terdiam. Tak tahu harus berkata apa. Aku benar-benar tidak menyangka kalau akan begini. Selama ini aku hanya menganggap Adit sebagai sahabat. Sahabat dari kecil juga sebagai kakak. Tak pernah ada perasaan cinta. Yang ada hanya rasa suka dan sayang sebagai sahabat.
            Lama sekali aku terdiam. Hingga Adit menyenggolku dan berkata, “Ris, kok diem? Jawab dong”
   “Terus terang aku kaget waktu kamu bilang kayak gitu tadi. Aku bener-bener gak nyangka kalo kamu cinta sama aku. Tapi maaf Dit aku gak bisa jadi pacar kamu. Karena aku udah punya pacar. Aku sama dia udah satu tahun lebih dan aku gak mau ngekhianatin dia.Aku cinta sama dia”
Aku terdiam sejenak kemudian melanjutkan, “Aku sayang sama kamu Dit. Tapi sayang sebagai sahabat, dan dari dulu aku udah anggap kamu sebagai sahabat aku”
 “Jadi kamu udah punya cowok Ris? Kok kamu ga pernah cerita?” Adit kaget.
   “Loh kamu ga pernah tanya Dit” aku menjawab sambil tersenyum.

Adit terpaku.
Lama sekali.
Sampai akhirnya berkata,
   “Yaudah. Gak apa-apa Ris. Aku cuma pengen yang terbaik aja buat kamu. Cinta kan gak harus memiliki” kata Adit.
   “Maafin aku ya. Kita tetep sahabat kan?” aku mengulurkan tangan mengajaknya bersalaman. Adit membalas uluran tanganku. Tertawa dan berkata, “sahabat selamanya”

6 comments:

  1. nice ..
    hhe lanjutkan :D
    kka, minta follback nya dong , please
    oia, gue ivan salam kenal yah .hehe
    thank
    eh kunjungi & like yah :D

    ReplyDelete
  2. sorry for late reply :D
    thanks so much, ivan. nice to know you...
    okay, sudah d like yaa ;)
    keep visit my blog, thankyouuuu

    ReplyDelete
  3. kya... cinta monyet~~ aku juga pernah ngalamin :3

    ReplyDelete
  4. Zihny Ester : cinta monyetnya pasti unyu deh ya :p zaman-zaman TK itu hihi

    ReplyDelete